[FREELANCE] Nae Yeoja Sondaejima – Part 1

내 여자 손대지마/FF/T-G/CHAPTERED/1

Casts   :
  • Ø  Ahn Seo Yoon (안서윤) as Ahn Ji Yoon (안지윤)
  • Ø  No Min Woo (노민우)
  • Ø  Lee Ho Woon (이호원)
  • Ø  Lee Sun Kyu (이선규)
  • Ø  Yoon Yoo Hyeon (윤유현)
  • Ø  Jo Kwangmin (조광민)
  • Ø  Jo Youngmin (조영민)
  • Ø  G.Na (지나)
  • Ø  K Will (케이 윌) as Ahn Jong Geun (안정근)
  • Ø  Yoon Eun Hye (윤은혜)
  • Ø  Ahn Jae Yoon (안재윤)
  • Ø  Ahn Jae Hyeon (안재현)
  • Ø  OCs
Warning        : FREE READ, Abal, Labil, Typo, Alur Gaje, Gajelas, Stuck, Mirip Drakor *Emang iya –‘*
Languange    : Indonesia, English, Korea (Romanization)
Length           : 1 of ?
Rated            : T
Type              : Fictional Drama
Author           : Tatha (안서윤)
B. Readers     : 투입프씨(Tweepssie~), 투입프짱 (Tweepjjang)
Disclaimer     :
All of the casts are mine *ditendang* and also the plots. Even it’s not 100% mine, but it’s real my IMAGINATION😀. This story just fiction so I’m so sorry if there are similar name, place, jobs, styles, and plots.
Attention       :
Don’t take my fanfictorial without any permission and without put all of the credits
Credits                     :
©doreminseo더레민서2012 All of the stories are hers and I’ve got her permission.
안서윤의 팬핔 2011

Opening Soundtrack B1A4 – Remember
Author POV
      Pria berambut kecoklatan itu memasuki gerbang sebuah istana megah dengan mobil sport putih miliknya. Dia tampak asyik mengemudi sembari mendengarkan alunan nada kesayangannya melalui port bluetooth USB di mobil itu yang dia sambungkan dengan iPod miliknya. Dengan pasti dia menekan pedal gas tanpa memperdulikan makhluk-makhluk yang sedari awal membungkukkan badan untuk memberi hormat. Dialah anak tunggal pemilik perusahaan terbesar di Korea yang bahkan juga membuka cabang di negara-negara lainnya, Home Appliance for the Better Life, Samsung *author numpang promo*.
Minwoo POV
           내 여자 손대지마 (Nae Yeoja Sondaejima) lagu itulah yang kini sedang menemaniku menyusuri kotak demi kotak batu alam yang terbentang di sepanjang halaman rumahku. Aku baru saja pulang dari perjalanan libur musim panasku di Hawai. Maklumlah, aku adalah anak tunggal dan aku kaya, ogah dong libur di dalam negri G-E-N-G-S-I. *author : Maaf ya Tweeps maklum Minwoo lagi koclak-koclak bawaannya sombong -..-*
           Tak terasa *author : sadar diri dong min >.<* iye dah biarkan author koar-koar. Tak terasa aku sudah berada di depan pintu rumah yang tingginya sekitar 2,5 meter itu. Tanpa memperdulikan koar-koarnya author (?) aku segera memasuki rumah indah nan megahku.
           *author : bakar rumah minwoo* ~~#SKIP ~karena author dan minwoo beres-beres rumah~
@The other side of this story
Author POV
           Seorang gadis berambut tanggung bergelombang berwarna kecoklatan yang sangat cantik jelita dan di idam-idamkan oleh para pria *ditendang Tweeps* keluar dari rumah yang tak kalah kerennya dengan milik yang diatas *nunjuk-nunjuk minwoo*. Gadis blasteran ehm Korea-Prancis ini *sebenernya Jawa #plaaak* melenggang menikmati udara musim panas yang bikin panas dan panas dan panaaaasss -..-‘’ sebelum akhirnya dia memutuskan untuk pergi ke SMAnya. Ups lupa cerita, gadis ini bernama Ahn Ji Yoon *yeeey~~!* dia baru saja akan mengurusi kepindahannya dari Incheon ke Seoul kalo nggak author potong *author : suka-suka gw dong pan dia yang jadi gw hohoho* *Minwoo : Author gendeng -..-‘’*
           “eommeona~! Aku melupakan surat kepindahanku!” pekik gadis itu seraya masuk ke dalam rumahnya kembali.
           Dia menggeledah [?] seluruh almari miliknya, hingga beberapa lama.
Jeng jeng jeng *sound effect ceritanya — ‘*
           Akhirnya dia menemukan sepucuk surat berukuran A4 dengan margin 3 2 2 2 menggunakan fonts times new rowman berukuran 12 di atas kertas usang berwarna coklat tua *Minwoo : Thor kerja yang bener jangan main main mulu >.<*
           Dia bergegas pergi ke halte bus di depan kompleks rumahnya untuk segera menuju ke SMA Yeongguk *anggap aja gitu nama SMAnya*.
#~SKIP ~karena tidak ada yang dilakukan Jiyoon di bus~
           Kini dia sudah berada di depan ruang tata usaha SMA Yeongguk. ‘Akhirnya aku harus meninggalkan SMA ini juga’ batinnya. Dia mulai melangkahkan kaki mungil berlapis baja #jediarrr berlapis sepatu maksud aye –‘’ ke dalam ruang tata usaha.
           “ Choisonghamnida [?], annyeong haseyo. “ ucapnya lembut sembari membuka pintu perlahan.
           “ Ah Jiyoon-sshi, apakah sudah selesai semua? “ tanya seorang guru cantik di sana.
          “ Ye, sonsaengnim. Ini surat kepindahan beserta surat-surat yang anda minta. “ ucapnya dengan sopan. Sekali lagi DENGAN SOPAN *ditampar Tweeps.
           “ Rasanya sekolah ini mungkin akan jadi sepi tanpamu, Jiyoon.” Ucapnya dengan raut sayu.
           “ Aniya sonsaengnim, di sini masih ada Jina dan teman-teman yang lain. Aku juga akan berkunjung ke sini sekali waktu.” Rajuk gadis bernama Jiyoon itu.
           “ Baik-baik di sana ya “
#SKIP -> *author kebanyakan sekip nih ~karena tidak ada hal khusus yang masuk dalam cerita~
           ~ One day left ~
*Jiyoon POV*
           Aku kini berada di Seoul. Ya Seoul. Lalu sebelumnya aku berada di mana? Tanyakanlah pada author sarap yang bikin ane stress dengan scriptnya *author: elu mah jelekkin jiwa asli lu sendiri –‘*. Ini karena ayahku pindah kerja, INI KARENA AYAHKUUU!!!!! *tereak pake toa* karena ayahku aku harus meninggalkan sahabat kecilku Jina. Ah ya sudahlah lupakan masa lalu yang telah bergelayut [?] dikehidupanku ini.
           Aku kini tinggal di daerah Gangnam. Lagi-lagi beginilah hidupku dan ini karena AYAHKUU!!! *author dan min woo ngacir ke genteng*. Mungkin aku memang maniak terhadap chicken [?] eh maksud ane Onew, SHINee dan semua boyband dan girlband lainnya. Tapi aku tidak suka tempat yang selalu ramai dengan fans-fans yang mengejar idolanya setiap waktu seperti ini. Kalau bukan karena alasan Ayah yang memberitahukan bahwa jarak sekolah baruku dari sini lebih dekat, dan juga karena di sebelah apartemen kami tepat 10 meter ke arah barat adalah restoran ayam Mexicana aku tidak akan mau, huh. *minwoo: getok author! Elu mah makanan mulu thor –‘*
           Baiklah, hari ini adalah hari pertamaku sekolah di Seoul Arts High School. Entah apa yang dipikirkan oleh ayahku, aku yang menginginkan menjadi seorang dokter ia masukkan ke Seoul Arts HS. Sedangkan adik kembarku Ahn Jae Hyeon dan Ahn Jae Yoon yang ingin sekali menjadi seorang yang ahli dalam bidang musik ia masukkan ke Kyungsang Middle School. Apa yang dia pikirkan? Apakah aku mempunyai bakat seperti itu? Menyanyipun aku harus menghitung segala kemungkinannya dengan rumus fisika, huh.
           Bangun jam 7 pagi, apa kalian bertanya apa aku tidak akan terlambat ke sekolah apabila bangun pukul 7? *Tweeps: tidaaak* -.-‘’ aku anggap jawaban kalian ya. Hey ayolah ini Seoul, lagipula ini hari pertama memasuki semester ketiga. Kau ingin bangun jam 9 pun itu tak masalah. Aku melangkahkan kaki-kaki mungilku ke arah kamar mandi dengan lesu, lunglai, lemas, letih, lelah atasi gejala 5L dengan Amnesia *digeplak author* –‘.
#SKIP ~karena author ga bisa jelasin apa yang dilakukan Jiyoon di kamar mandi-.-‘’~
           Aku menuruni satu persatu anak tangga menuju ke ruang makan. Aku mengedarkan pandanganku dan melihat sebuah cecunguk (?) sedang duduk dengan tenang memakan rotinya.
           “ Noona!! Apa yang kau lakukan melihatku seperti itu? Ayolah aku sudah lapar” rengek bayi [?] berambut coklat muda itu.
           “Ya Jae Hyeon! Apa kau pikir aku pembantumu?! Sudah diam!” ujarku kepada adik kembarku sambil menyumpal mulutnya dengan daun seledri yang masih segar.
           “On—a~~(Noona~)” gumamnya.
Oh tidak jangan mulai lagi mengeluarkan sinar mata tak berdayamu di hadapan Noonamu ini, aku memasang ancang-ancang tangan membentuk huruf X di depan wajahku.
           “Ya iya aku akan masakkan untukmu. Sekarang tutup mulutmu” dengusku kesal.
           “Ah noona aku tahu kau sangat baik kepada adik 2 tahun lebih muda darimu ini” sekarang dia malah memanyun-manyunkan bibirnya. OHMAIGOT!! Benar-benar berbeda dengan adiknya –‘, aku jadi membayangkan apa ketika Junsu dan Junho berumur 12 tahun seperti ini juga. >.< *dikampleng*
#SKIP ~karena Jiyoon memasak dengan cara biasa~
           “ini makan babi rusa” aku menyodorkan sepiring mie makaroni kesukaan Jae Hyeon di hadapannya. Dengan sigap dia melahap makanan yang aku sodorkan itu. Sedangkan aku? Aku hanya melihatnya sambil menelan ludah, sesekali aku tersedak dengan roti gandum yang sedang aku makan mengingat babi rusa yang sedang kelaparan di hadapanku ini adalah adikku sendiri.
           “Hey pelan-pelan saja” saranku sambil menepuk-nepuk meja.
           “Ini lezat sekali noona” jawabnya dengan mulut penuh.
           “Ngomong-ngomong dimana Daddy dan Jae yoon?” tanyaku.
           “Hum?” dia bertanya balik padaku.
           “Daddy dan Jae Yoon adik kembaranmu yang lebih mudah 3 menit itu” aku meninggikan nada suaraku.
           Jae Hyeon menelan habis makanan yang ada di tenggorokkannya, kemudian dia membuka mulut, “Sudah berangkat sejak jam 6.30 tadi” jawabnya santai kemudian meneruskan kembali acara makannya.
@Another place and different time
Minwoo POV
           Aku bangun pagi-pagi sekali hari ini, bergegas untuk memasuki semester pelajaran baru. Seperti biasa aku akan pergi ke apartemenku dan akan tinggal di sana bersama dengan anggota bandku  *ceritanya Minwoo itu anggota band bukan boyband ya di sini*dan baru akan pulang ke rumah apabila aku sudah bosan berada di sana.
           Aku memakirkan mobil putih kesayanganku yang aku berinama Jessica ini *gubraks* di areal parkir D-Erv 5, tepatnya di lantai 2, tempat kesayanganku. Setelah aku memastikan mobilku akan baik-baik saja, aku berjalan menuju lift untuk ke lantai 8.
-POV END-
Jiyoon POV
           “Sudah berangkat sejak jam 6.30 tadi” jawabnya santai kemudian meneruskan kembali acara makannya.
           “APAA!!” sontak aku kaget, menggebrak meja makan.
           “Daddy meninggalkan uang 10.000 won di atas kulkas, dia berpesan kalau kau tidak mau berangkat bersamaku naik sepeda kau bisa menggunakan uang itu untuk naik bis. Ingat naik bis!” ucapnya seraya menirukan gaya daddyku.
           “Ohho- tentu saja aku tidak akan berangkat bersama babi rusa sepertimu, aku masih harus menikah” seloyor [?] ku.
Jae Hyeon lantas mengangkat tangan kirinya dan menunjuk-nunjuk jam tangannya.
          “Astaga!” aku segera berlari menarik paksa ranselku yang berada disofa dan berlari sekencang mungkin. Jam 8 hampir jam 8, tidak akan ada bis lagi lebih dari itu.
           “Noona uangnya” seru Jae Hyeon dari belakang. Ah sudahlah masa bodoh pakai uangku dulu.
-POV END-
Author POV
           Jiyon berlari sekuat mungkin melewati lorong-lorong apartemen ini.
           “Ah kenapa tidak mencari yang lantai paling bawah saja menyusahkan” dengusnya sambil tetap berlari menuju lift.
7…8
           Pintu lift terbuka, Joong Su hendak melangkahkan kakinya keluar dari lift, namun baru 2 langkah dia sudah ditabrak oleh gadis berambut tanggung yang tingginya hanya sebahunya.
           “Mian” gadis itu menunduk kemudian menghilang di dalam lift.

“Apa-apaan, apa dia penghuni baru?”…”Oh.. apa ini miliknya?” ucap Joong Su mengambil benda yang terjatuh di lantai.

TBC
Link :http://doreminseo.blogspot.com/2012/01/fft-gchaptered1.html

Link Pics : http://doreminseo.blogspot.com/2012/01/fft-gchaptered1.html

This entry was posted by r13eonnie 강 하이에나.

3 thoughts on “[FREELANCE] Nae Yeoja Sondaejima – Part 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: