[FANFICT/FREELANCE] Happy Births Day My Boyfriend – Chapter 04

Title 
: Happy Births Day My Boyfriend – Chapter 04
Author : Niiar ( @niiar_rahayu )
Genre         : Sad Romance dan Family
Rating          : T
Type   : Chaptered
Main Casts      
: ~ Jo Kwangmin

  ~ Jo Youngmin

  ~ Lee Jeongmin

  ~ Park MinHyun

  ~ Kim Hana

  ~ Kim Nana

Other Casts
: ~ Member Boyfriend Lainnya
Author Note : Annyeong^^ Mian FF nya lama updatenya.. ini lanjutan yang Part 3.. Gomawo for Readers yg sdh komen ngasih saran.. sarannya aku pake nih.. *bow* terimakasih jg yang silent readers.. kalo ada… Siapin cemilan yah.. ini cerita agak panjang.. ok.. DILARANG MENCOPY TANPA SEIJIN AUTHOR! WARNING TYPO BERTEBARAN! Happy Reading^^..🙂
Sebelumnya
Hari sudah hampir gelap, sebentar lagi malam. MinHyun eonnie belum pulang sedari tadi. Aku haus, aku mengambil air didapur. Belum sempat meminumnya gelasku jatuh, kepalaku sakittt sekali. Aku langsung memegang kepalaku. Tak kuasa aku menahan sakit dikepalaku, aku berteriak dengan keras.
“ Arrghhh….. Oppaaa… Eonnie….. “
Tiba-tiba Oppaku datang sambil terengah – engah karena berlari. Tak lama kemudian Hana eonnie menyusul.
“ Oppa.. sakittt.. “ kataku sambil berpegangan lengan baju HyunSeong Oppa. Aku menangis. Menangis sederas mungkin, karena hanya itu yang bisa kulakukan dalam keadaan seperti ini.
“ Nana, gwaenchanaaa… Oppa disini.. “ kata HyunSeong Oppa sedikit menenangkanku meskipun sebenarnya ia dalam keadaan khawatir.
“ Nana.. tenang na.. tenang..  “ kata Hana eonnie menenangkanku, sambil memegang badanku yang menggeliat tak karuan karena sakit ini..
“ Eonnieee.. “ kataku menangis. Nafasku tersedak.. kepalaku sakitt, badanku menggeliat tak karuan. Baju HyunSeong Oppa yang sedari tadi kupegang sampai robek, karena cengkramanku yang benar – benar kuat. Ini benar – benar sakit sekali.
“ Nana… tahan na.. “ kata HyunSeong Oppa sambil menangis. Ia memeluk tubuhku supaya badanku terkontrol. Hana eonnie langsung memegang kakiku supaya tidak memancal – mancal dan mengenai pecahan – pecahan gelas. Sekali lagi, aku hanya menangis dan menggelengkan kepalaku. Aku sudah tidak tahan. Aku merasa maut akan datang padaku saat ini. MUNGKIN.
Hana eonnie langsung berlari menuju kamarku mengambilkan obat untukku. Tak lama Hana eonnie datang sambil membawa obatku. Hana eonnie langsung mengambil saputangan dan menyemprotkan obat itu di saputangannya. Lalu dia menutup hidungku dengan obat itu. HyunSeong Oppa dan Hana Eonnie menangis dihadapanku. HyunSeong Oppa memelukku lebih erat setelah aku berhasil ditenangkan. Obatnya bekerja secara cepat. Kini aku sudah dapat bernafas normal lagi. HyunSeong Oppa langsung menggendongku dan merebahkanku di kamarku yang juga kamar Hana eonnie. Tubuhku terkulai lemas, pandanganku tidak begitu jelas. Mungkin karena efek obat. Hanya bernafas yang bisa kulakukan saat ini. Entah sampai kapan ini berakhir.
Nana POV End
HyunSeong POV
Aku membopong adikku masuk kedalam kamarnya. Supaya dia dapat beristirahat. Kini dia tertidur dikasurnya. Dia nampak seperti daun yang layu. Ini pertama kalinya penyakit ini kambuh setelah ia kembali kesini. ‘Nana-ya.. aku mencintaimu.. kuharap penyakitmu bisa berhenti secepat mungkin’.
“ Hana-ya.. kau jaga Nana, biar aku hubungi MinHyun dulu. Eomma eodiga? “
“ Eomma? Ah~ aku lupa.. tadi pagi sekali eomma dan appa berpamitan pada MinHyun eonnie.. mereka pergi ke Thailand karena masalah perusahaan…“
Akhirnya kami tiba dirumah HyunSeong hyung. MinHyun langsung membuka pintu mobil dan berlari masuk kerumah dan melemparkan tasnya ke sofa ruang tamu. Aku dengan cepat menyusulnya.
Aku langsung masuk kedalam rumah. Tak kutemukan seorangpun yang ada di ruang tamu ini. Aku duduk di salah satu sofa. Menunggu MinHyun kembali atau HyunSeong hyung datang..
“ JeongMin-ah… “ sapa HyunSeong hyung.
“ Hyung.. “ sapaku lalu memeluknya.
“ Ada yang mau kubicarakan.. “ katanya. Aku langsung mengangguk.
“ JeongMin-ah, gomawo. Kau sudah mengantarkan MinHyun. “ lanjutnya.
“ Nae, hyung memangnya ada apa? Ooh.. bajumu, kenapa sobek? “ ia mendengus.
“ Jika kuceritakan padamu, kau janji padaku untuk tidak membocorkannya? Terlebih pada KwangMin? “
“ Wae? KwangMin? Apa hubungannya? “
“ Kau janji? “ tegasnya. Aku hanya mengangguk tanda mengerti.
“ Nana, dia sakit Kanker Otak stadium 4. 3 tahun yang lalu dia hanya stadium 3, tapi setelah dokter memeriksanya tadi. Dia bilang, ia sudah mengidap Kanker Otak stadium akhir. Tadi, penyakitnya kambuh. Ini buktinya.. “ katanya sambil menunjuk lengan bajunya yang robek.
“ Hubungan dengan KwangMin? “
“ Kau tau kan KwangMin menyukai Nana? “. Aku mengangguk.
“ Nana juga menyukainya. “
“…” Aku terkejut.
“Aku ragu padanya, jika dia tau Nana mengidap penyakit ini. Mungkin dia akan meninggalkan Nana. Aku tak mau melihat adikku menderita. “ jelasnya.
Aku hanya mengangguk tanda mengerti. Tak lama saat kami berbincang, MinHyun datang membawakan minum untukku dan HyunSeong hyung.
“ Ini diminum.. “ katanya sambil memaksakan senyum pada kami. Ku balas senyumnya. Dia duduk disampingku.
“ Apa yang kalian bicarakan “
“ Aku sudah menceritakan semua padanya “
“ Jeongmalyo? Kuharap oppa tak memberitahukan pada siapapun.. Nana tidak suka, jika ada orang lain tau..  “.
Aku mengangguk lalu aku mengambil minum yang disediakan yeojachingu ku.
“ Dari tadi kalian kemana aja? “
“ Jalan-jalan sebentar kok hyung “ jawabku malu-malu
“ Ooh.. “
Tiba- tiba MinHyun melingkarkan tangannya pada lenganku.
“ Yyya.. kalian ??? “ tanyanya kaget melihat tingkah laku MinHyun
“ Nae! “ jawab MinHyun senang
“ Anioo.. “ jawabku bohong
“ Nae! “
“ Anioo..”
” Nae!! “
” Hyung.. Jangan percaya adikmu.. “
” Oppa… tapi aku benar! “
“ Ya! Kalian ini! berhentilah berdebat!!! Jujur saja! Jadi kalian pacaran? “
“ Nae! “ jawab MinHyun cepat. Aku mengalah, aku sudah capek berdebat dengannya. Aku tak mampu berbohong pada HyunSeong hyung.
“ Omo!!!!! Jinjja??? Kalian baru kenal kemarin sudah jadian?? “
“ Hyung, kau bisa rahasiakan semua ini kan? “
“ Maybe. Tapi, cepat atau lambat semua pasti tahu “
“ Arraseo.. Ya sudah, kalau begitu aku pulang dulu.. “
JeongMin POV End
IN OTHER SIDE…
KwangMin POV
Aku sibuk memainkan handphoneku, sesekali bayangan Nana terbesit di kepalaku, aku merasa cemas padanya. Seperti ada sesuatu yang terjadi padanya. Mungkin aku bisa mengiriminya pesan singkat.

To : Nana
Annyeong! Bagaimana kabarmu? Aku KwangMin.

Sudah 5 menit aku mengirim pesan, dan sudah 5 kali aku mengirim pesan. Semua tak ada balasan. Aku semakin cemas, lebih baik ku telpon dia.
Tak ada jawaban. Apa dia tidur? Mungkin dia sudah tidur, tapi ini jam berapa? Ini masih jam 8 malam. Ah~ mungkin saja dia sudah tidur.  Ah~~ aku jadi cemas sekali padanya. mungkin lebih baik aku tidur juga. Semoga kau baik-baik saja Nana-ssii.
KwangMin POV End

***

Hana POV
Drrrrt.. drrtt..
Suara getaran ponselku membuatku terbangun dari tidurku. Kuambil ponselku. Ku lihat Nana masih tidur. Mungkin, dia capek, karena penyakitnya semalam. Ku cek ponselku, ternyata ada pesan dengan nomor asing. Kubuka pesannya
From : 01xxxxxxxxxx
Morning!!! Bangun!! Saatnya bangun!! – YoungMin –
Hah? YoungMin? Langsung ku save nomornya.
To : YoungMin
Morning~~ hehehe, terimakasih sudah membangunkanku. Kau dapat nomorku dari HyunSeong Oppa ya?
From : YoungMin
Siapa lagi kalau bukan dia. Mandilah dan jangan lupa sarapan.
To : YoungMin
Hehehe, kau juga. Annyeong..
Dia baik sekali.. aku segera mandi. Setelah mandi kubangunkan Nana.
Hana POV End
Author POV
Di dorm. Semua member melakukan aktivitas masing-masing. JeongMin berpakaian sangat rapi, karena akan pergi.
“ Eh hyung!! Mau kemana? “ teriak KwangMin yang baru keluar dari kamar.
“ Pergi, wae?? “
“ Aku ikut!! “
“ Anioo.. “. Tanpa basa basi, KwangMin menarik  JeongMin keluar dorm.
“ Kau mau pergi kemana? “ tanyanya sesampainya di luar dorm.
“ Bukan urusanmu. “
“ Hyung, ayolah.. kau mau kemana?? “
“ Baiklah, aku mau kerumah HyunSeong hyung. Wae? “
“ Aku ikut. “
“ Mwo? Ani. Kau didorm saja. “
“ Hyung, jebal. Kau tau kan aku menyukai Nana “
“ So? “ jawabnya enteng.
“ Kemarin aku menelpon dan mengirim pesan padanya tapi tak ada jawaban. Aku cemas dengan keadaannya.. Ijinkan aku ikut.. jeball.. aku cemas padanya… “
“ Hhmm.. baiklah.. Sana ganti baju.. “
Author POV End
JeongMin POV
“ Hyung, jebal. Kau tau kan aku menyukai Nana “
“ So? “
“ Kemarin aku menelpon dan mengirim pesan padanya tapi tak ada jawaban. Aku cemas dengan keadaannya.. Ijinkan aku ikut.. jeball.. aku cemas padanya..  “. Jelas saja dia tak menjawab, orang dia sakit. Kasian juga anak ini, tak kuat aku melihat wajahnya, yang sudah seperti pengemis. Tapi, hebat juga dia. Bisa merasakan kecemasan seperti ini.
“ Hhmm.. baiklah.. Sana ganti baju.. “
Aku langsung menghubungi MinHyun
To : MinHyun
Chagiya.. KwangMin ikut kerumahmu. Tapi, kita tetap jalan-jalan kok. Gwaenchana? Nana sudah baikkan?
From : MinHyun
Gwaenchana.. Nana sudah membaik.. Jangan ceritakan pada KwangMin. Ok
To : MinHyun
Arrasseo!
JeongMin POV End
MinHyun POV
Tin tin..
“ Itu pasti JeongMin “ gumamku. Langsung aku kedepan membuka pintu. “ Annyeong “ kataku langsung menghambur kepelukannya. “ Masuk.. Oh, YoungMin atau KwangMin? “ tanyaku pura-pura tak mengetahui. “ Annyeonghaseyo nuna, KwangMin imnida.. “
“ Silahkan masuk “
Aku pergi kebelakan mengambil minum dan memberitahu HyunSeong Oppa jika JeongMin dan KwangMin datang.
“ HyungSeong hyung eodiga? “ tanya JeongMin setibanya aku di ruang tamu.
“ Diatas lagi main sama Hana dan Nana. Sebentar lagi kesini kok “
“ KwangMin-ah.. Jangan diam saja. Minumlah.. “
“ Nae, nuna.. Em.. Nana ada? “ tanyanya malu.
“ Ada, bentar lagi kesini kok. Ayo diminum.. “
MinHyun POV End
Author POV
“ JeongMin-ah.. KwangMin-ah.. “ sapa HyunSeong turun dari tangga. Dibelakangnya 2 orang putri kembar mengikutinya.
“ Hyung! “ sapa JeongMin.
“ Hai, Hana-ssii, Nana-ssii “. Nana dan Hana hanya tersenyum pada JeongMin dan KwangMin. Mereka berkumpul di Ruang Tamu. MinHyun duduk disamping JeongMin dan melingkarkan tangannya di lengan JeongMin. Nana langsung duduk disamping KwangMin. KwangMin kaget dan malu melihat tingkah Nana, namun juga senang Nana bisa di dekatnya. HyunSeong duduk bersebelahan dengan Hana.
“ Hyung, aku mau pergi dulu sama MinHyun bolehkan? “ pinta JeongMin.
“ Ok. Jaga MinHyun baik-baik! “
“ Ok.. “
“ Mwo? Kau mau kemana? “ tanya KwangMin bingung.
“ Aish~ kau disini saja. Katanya mau ngobrol sama Nana. Nanti aku balik kok.. Daa “
“ Ya.. Hyung.. Hyung.. “ teriak KwangMin, tapi tak diperdulikan dengan JeongMin. Jeongmin dan MinHyun dengan cepat melesat pergi dari rumah MinHyun.
“ KwangMin-ssii, kata JeongMin Oppa kau mau bicara denganku? Benarkah? “ tanya Nana tiba-tiba.
“ Aigoo~~ Hana-ya.. Sepertinya kita harus melanjutkan permainan kita tadi.. Kajja “ kata HyunSeong sambil meninggalkan KwangMin dan Nana berdua. Hana hanya tersenyum dan memberikan wink pada kembarannya lalu dengan segera menyusul HyunSeong yang sudah mendahuluinya.
Author POV
KwangMin POV
“ Em.. ? “ aku bingung harus memulai pembicaraanku darimana. Entah mengapa, aku langsung menariknya kedalam pelukanku.
“ KwangMin-ah, ada apa? “ tanyanya lembut.
“ Gwaenchana? Aku mencemaskanmu “ kataku masih memeluknya.
“ Kau berlebihan KwangMin-ah.. Aku baik-baik saja.. seperti yang kau lihat..  “ jawabnya. Kulepaskan pelukanku, ku tatap lekat matanya, ku genggam erat tangannya. Kupeluk dia lagi, kini dia membalas pelukanku.
“ Nana-ssii, panggilah aku Oppa.. “ pintaku masih dalam pelukanku.
“ Wae? “
“ Aku ingin mendengarnya “
“ Oppa.. “ katanya manis.
“ Saranghae Nana-ssii “ kupeluk erat tubuhnya.
“ Oppa, kau bisa melepaskanku? Aku sulit bernafas. Kau terlalu erat memelukku.. “
“ Mianhae.. gwaenchana? “. Dia hanya tersenyum mengangguk padaku.
“ Oppa, mianeh.. aku tidak menjawab pesan dan telfon mu.. aku sudah tertidur.. “. Benar dugaanku, ternyata dia sudah tertidur. Aku terlalu cemas padanya.
“ Arrasseoyo.. aku terlalu cemas padamu.. tapi kau baik-baik saja kan?? “
“ Seperti yang kau lihat sekarang.. hehehe.. “
KwangMin POV End
Hana POV
Sudah sore, aku ingin ke toko buku. Ingin rasanya aku pergi berdua dengan Nana, tapi Nana sedang asyik ngobrol dengan KwangMin. HyunSeong oppa sedang tidur. Baiklah lah aku akan pergi sendiri. Ku bergegas ganti baju dan pergi dari rumah.
“  Nana-ah.. Aku pergi ke toko buku sebentar.. “ kataku sambil turun tangga.
“ Eonnie, tak mau kutemani? “ tawarnya.
“ Sepertinya KwangMin lebih membutuhkanmu dari pada aku. Ya sudah aku berangkat dulu.. “ kataku lalu meninggalkan mereka.
“ Nae, hati – hati! “ teriak Nana. Berhubung ke Toko Buku, jadi lebih baik ponselku kumatikan takut mengganggu pengunjung lainnya.
Hana POV End
KwangMin POV
Aku lega, sudah menyatakan perasaanku sebenarnya padanya. Aku tak  berharap dia akan membalas cintaku. Aku mengambil minum di meja. Belum aku meminumnya. Aku merasa pipiku disentuh sesuatu. Ku toleh pada Nana. Dia tersenyum malu sambil menunduk. Ternyata dia menciumku.
“ Na..na-ya… “ panggilku terbata.
“ Oppa.. “ katanya lirih sambil tersenyum menatapku. Matanya berbinar, pipinya memerah dan senyumnya memukai. Namu itu hanya sesaat. Tak lama, senyumnya memudar, hilang dan dia menunduk sambil memegang kepalanya.
“ Arrrggghhhhh……. Oppaa!!!!!! HyunSeong Oppaa….” teriaknya lalu jatuh kelantai.
“ Nana-ya.. gwaenchana..?? “ tanyaku khawatir padanya, ku peluk dirinya. Aku tidak tahu apa yang terjadi. Ia hanya menggeliat-menggeliat tidak karuan. Tangannya memegang bajuku, dan ia meronta-ronta kesakitan.
“ Oppa, sakit oppaaaaaa!!!! “ katanya meronta-rontasambil menangis. Kurasakan bajuku robek karena pegangannya yang kuat..
“ Nana.. tenang Na…. Hyung!!!! Hyung!! “ teriakku, tak kuasa aku membendung air mataku. Air mataku jatuh begitu saja.
“ Tenang Nana-yaa…. aku disini.. “ kataku di telinganya.
“ Oppaa sakittt.. “ jawabnya menangis sambil menggelengkan kepalanya. Tak lama HyunSeong hyung datang sambil membawa obat dan sapu tangan. Tak lama juga, MinHyun Nuna dan JeongMin hyung juga datang. MinHyun nuna, langsung menangis dan memegang kaki Nana. Sedangkan HyunSeong hyung, menyemprotkan obatnya di saputangan yang dibawanya. Jeongmin hyung juga tak kalah panik. Aku tak tahu apa yang terjadi, aku benar – benar panik sekarang.
“ Hyung, apa yang akan kau lakukan? “ tanyaku bingung.
“ Peganglah dia terus KwangMin-ah.. Ini hanya obat penenang.. “. Kurasakan tangannya mencakar tanganku. Sakit sekali rasanya. Aku hanya bisa menangisinya untuk menahan rasa sakit ini.
“ Cakarlah aku Nana-ah…. jika itu membuatmu tenang.. “ kataku lirih. Dengan cepat HyunSeong hyung membekap Nana dengan saputangan yang ia bawa.  Setelah beberapa menit. Ia sudah bisa bernafas kembali dengan normal, dan dia sudah melepaskan pegangannya padaku. Pegangannya melemas. Matanya layu.. tubuhnya juga melemas. Aku membawanya kedalam kamarnya.
KwangMin POV End
YoungMin POV
Sore ini aku ingin ke Toko Buku. Ada buku yang harus kubeli, tapi dengan siapa ya? Hmm lebih baik aku berangkat sendiri.
Aku bingung mencari – cari buku yang kumaksud. Akhirnya.. aku dapatkan juga buku itu. Aku segera menuju kekasir membayar buku yang kubeli, lalu aku segera keluar dari Toko Buku itu.
“ Selama inikah aku memilih buku? Sampai malan begini, mana hujan lagi.. “ gumamku pelan. Aku mendengus kesal. Terkejutnya aku melihat seorang yeoja berkacamata berdiri sambil memeluk tubuhnya. “ Sepertinya itu Hana? Ya benar itu Hana. Dia kedinginan.. “ pikirku. Dengan cepat aku melepas jaketku dan berjalan menghampirinya. Ku pakaikan jaketku padanya. Dia terkejut akan kehadiranku. “ Oh, YoungMin-ssii “. Aku hanya menoleh padanya dan menariknya kedalam pelukanku. “ Peluklah aku kalau kau kedinginan… “ kataku pelan. Aku rasakan dia membalas pelukanku. Kami berpelukan hampir satu jam. Dan hujan sudah lumayan reda. Aku melepaskan pelukanku perlahan. Tapi, tertahan karena Hana masih memelukku erat. Ku tundukkan wajahku melihat wajahnya. Ternyata dia tertidur, bisa – bisanya dia tertidur seperti ini? Aku tersenyum melihatnya tertidur pulas dipelukanku. Aku mengelus perlahan rambutnya. Lalu aku menggendongnya kepunggungku dan mengantarnya pulang.
“ Hana-ssii kau yeoja yang unik yang pernah kutemui. Bisa – bisanya kau tidur dipelukanku. Hehe, tapi aku menyukainya. Aku ingin apapun yang kau lakukan itu bersamaku. Apalagi dipelukanku. “ kataku tak ada jawaban. Jalanan sudah sangat sepi, mungkin karena sudah malam.
“ Hana-ssii, andai kau tahu. Aku mencintaimu.. “ kataku pelan yang tak mungkin ada respon karena Hana sedang tidur.
“ Nado Saranghae.. “ suaranya mengagetkanku.
“ Eung? “ aku terhenti sejenak. Siapa yang bicara tadi, Hana sepertinya masih tidur. Atau dia sudah bangun?
“ Aku mencintaimu YoungMin-ah.. “ katanya lagi dengan volume lebih keras.
“ Hana? “
“ Aku mencintaimu YoungMin-ah. Sekarang turunkan aku. “. Ternyata dia benar – benar Hana. Jadi dia sudah bangun sedari tadi?
“ Kau? Sudah bangun dari tadi? “. Tanpa ada jawaban, Hana langsung mencium pipiku.
“ Eung? Kau? “. Aku memandang wajahnya selama beberapa detik. Aku menatap lekat matanya, kudekatkan wajahku pada wajahnya. Ia berjalan mundur, aku terus mendekatkan wajahku. Akhirnya dia berhenti, dia sudah tidak dapat lagi melangkah. Aku dekatkan wajahku padanya, semakin lama semakin dekat. Hingga aku merasakan hembusan nafasnya. Ia memejamkan matanya. Aku kecup bibirnya, dia terkejut. Tiba – tiba hujan turun dengan deras. Aku belum melepas ciumanku.  Baju kami basah kuyup. Aku menciumanya di bawah hujan.
YoungMin POV End
Hana POV
Aku tak dapat melangkah mundur lagi, aku tak dapat menghindarinya lagi. Ia semakin mendekatkan wajahnya padaku. Aku memejamkan mataku. Semakin lama semakin dekat, bibirnya menyentuh bibirku. Aku terkejut dengan tingkah lakunya. Hujan deras turun seketika. Ia menciumku di bawah hujan. Perlahan ia melepaskan kecupannya. Ia langsung memelukku.
“ Aku mencintaimu Hana-ssii.. Nado saranghae.. Hana-ssii… “ katanya lalu mengecup keningku. Kami pulang bersama, ia menggandeng tanganku. Aku tersenyum mendengarnya berbicara begitu..
“ Lalu?.. baa– “
“ Ku rasa kau tak akan keberatan menjadi yeojachinguku.. “ katanya memotong perkataanku..
“ Mwo? Kau pede sekali.. “
“ Oh.. kau tidak mau??? Arraa.. aku akan mencari yeoja lain… “ katanya lalu melepas tanganku dari gandengannya. Dan berlari pergi meninggalkanku.
“ Ya!!! Youngmin-ah!!!!!!! “. Aku berlari mengejarnya. Tak lama dia berhenti berlari. Aku sudah berada disampingnya.
“ Oh.. kau cepat juga berlari.. “
“ Aish!! Jeongmal.. kau dasar!.. “ kataku langsung memukul lengannya.
“ Hahaha.. bagaimana kau tak keberatan kan?? “
“ Arraseo!! Aku tak keberatan menjadi yeojachingumu..”
“ Jeongmalyo? “
“ Keunde.., gendong aku.. “ kataku sambil membuat ekspresi seimut mungkin dan semanja mungkin. Kakiku capek setelah berlarian mengejarnya.. jadi, aku suruh saja dia menggendongku.
“ Kau memang pandai membuat trick! Cepat naik kepunggungku Nona Hana.. “. Aku hanya meninju lengannya lalu naik kepunggungnya.
Hana POV End
KwangMin POV
Aku duduk disamping ia berbaring. Sesekali aku mengelus rambutnya. Entah apa yang terjadi padanya,  sehingga dia bisa seperti itu. Kupegang erat tangannya, kukecup sesekali keningnya.
“ Pakailah pakaian ini KwangMin-ah.. lihat bajumu robek, tanganmu terluka. “ kata HyunSeong hyung sambil memberikan pakaiannya padaku.
“ Gomawo hyung. Hyung apa yang terjadi padanya? “
“ Hmm.. nanti ku jelaskan, sekarang gantilah pakaianmu. Ku tunggu di Ruang Tamu.. “ katanya meninggalkan diriku dan Nana di kamar Nana. Aku segera berdiri beranjak pergi untuk mengganti pakaian. Tapi, tanganku di tahan oleh Nana. Aku menoleh dan tersenyum padanya.
“ Istirahatlah… aku tetap disini.. “ kataku sambil memegang tangannya.
“ Oppa.. “ katanya membuatku duduk kembali disampingnya. Dia bangun dari tidurnya lalu duduk bersandar bantal. Aku membantunya duduk.
“ Oppa, apa kau benar-benar mencintaiku? “ tanyanya membuatku kaget.
“ Waeyo? “
“ … “
“ Aku mencintaimu Nana-ah, aku bena r- benar mencintaimu “ kataku meyakinkannya
“ Kau mencintaiku apa adanya? Maaf, aku belum sempat menceritakanmu…   Aku.. aku mempunyai Kanker Otak stadium 4. “ katanya sontak membuatku kaget.
“ Nana-ah.. “
“ Oppa, mianhae.. aku belum bercerita padamu.. “. Kupeluk dia,kurasakan dia menangis dipundakku.
“ Aku mencintaimu apa adanya, aku akan menjagamu sebisa mungkin. Percayalah padaku.. “
“ Oppa, saranghae.. “ katanya lirih. Aku tersenyum. Ku elus rambut halusnya.
“ Nado saranghae Nana-ah.. “
KwangMin POV End
MinHyun POV
Aku duduk di Ruang Tamu bersama JeongMin. Dia memelukku sambil menenangkanku yang sedari tadi menangis.
“ Gwaenchana.. Nana pasti bisa melewati semua ini. Dia pasti kuat.. “ katanya menenangkanku. “ Kau tak menghubungi Hana? “ tanyanya.
“ Sudah, tapi tak ada balasan satupun.. “. Tak lama HyunSeong Oppa datang.
“ Aigoo~~ kemana perginya anak ini? Sudah malam tak kunjung pulang, apa dia tak merasakan sakitnya saudara kembarnya? “
“ MinHyun-ah, kau sudah menghubungi Hana? Dari tadi kuhubungi tak ada balasan. “
“ Aku pulang.. “ sapa Hana datang bersama YoungMin. Mereka basah kuyup. Aku berdiri berjalan mendekati Hana.
<< Plakk >>
To be continued………
Please komentar dan sarannya.. and please wait for the new chapter.. Ghamsahamnida^^

 

This entry was posted by boyfriendindo.

4 thoughts on “[FANFICT/FREELANCE] Happy Births Day My Boyfriend – Chapter 04

  1. Yahh thor, itu hyunseong nampar hana? Huuwaa…..penasaran sama kelanjutannya. Ceritanya udh bagus,tinggal dilanjutin ajh😀 /A: ya iyelah -,-/
    Ditunggu part selanjutnya😉

  2. Uwoo.. Youngmin so sweat!!
    Alama~~😄

    Mwo? MinHyun nampar Hana? O.O
    Oh my god!!

    Cepet di lanjut yah thor.. Penasaran..
    Kasian Nana😡

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: