[FANFICT/FREELANCE] Happy Births Day My Boyfriend – Chapter 05 (END)

Title 
: Happy Births Day My Boyfriend – Chapter 05 (END)
Author : Niiar ( @niiar_rahayu )
Genre         : Sad Romance dan Family
Rating          : T
Type   : Chaptered
Main Casts      
: ~ Jo Kwangmin

  ~ Jo Youngmin

  ~ Lee Jeongmin

  ~ Park MinHyun

  ~ Kim Hana

  ~ Kim Nana

Other Casts 
  Member Boyfriend Lainnya

Author Note : Annyeong^^ Finally, last episode🙂 sad or happy ending yah?? apapun hasilnya tetap kasih RCL nya ya… siders, mau gk mau meski gk komen or like terimakasih sudah dibaca, apalagi kalo ngikutin mulai awal…. Terimakasih semuanya.. untuk BFI juga yg sdh baik menerima FFku.. DILARANG MENCOPY TANPA SEIJIN AUTHOR! WARNING TYPO BERTEBARAN! Happy Reading^^..🙂

Preview

“MinHyun-ah, kau sudah menghubungi Hana? Dari tadi kuhubungi tak ada balasan. “

“ Aku pulang.. “ sapa Hana datang bersama YoungMin. Mereka basah kuyup. Aku langsung berdiri mendekati Hana.

<< Plakk >>

Kutampar wajahnya. “ Ya! Darimana kau? Di hubungi tak bisa. Pergi sampai malam basah kuyup lagi! “ teriakku pada Hana. “ Apa kau tak ingat adikmu! Eung!!! “ tegasku. “ MinHyun-ah.. “ kata JeongMin sambil memegang tanganku. Kutepis tangannya. HyunSeong oppa hanya diam, memandangi Hana. Ia juga tampak kesal pada Hana.

“ Mianeh,. Aku tadi ke Toko Buku. Waktu mau pulang ternyata hujan. Ponselku kumatikan, aku takut mengganggu pengunjung di Toko Buku.. “ jelasnya.

“ Kau bisa menghargai banyak orang tapi kau tak bisa menyelamatkan adikmu sendiri! Eung???? “ bentak HyunSeong oppa.

“ Hyung, jangan bentak dia. Dia tak salah.. “ bela YoungMin.

“ Diam! “ bentakku pada YoungMin.

“ Mana janjimu selama ini??? Janjimu menjaga Nana dalam keadaan apapun!!!!! Mana janjimu??? “ bentak HyunSeong oppa.

“ Eonnie, jangan bentak dia. Oppa, eonnie,..  aku minta maaf.. aku berjanji takkan mengulanginya lagi.. “ katanya memohon. Dia menangis, aku tak tega melihatnya menangis. Aku langsung memeluknya erat, lalu menangis memeluknya.

MinHyun POV End

YoungMin POV

Aku tak mengerti apa yang terjadi, aku sudah berusaha membela Hana. Tapi nihil. Malah, aku yang dibentak MinHyun Nuna. Baru kali ini aku melihat HyunSeong hyung marah besar. Apa lagi MinHyun Nuna yang ternyata sangat keras. Mereka benar-benar tegas. Aku melihat JeongMin hyung duduk terdiam. Setelah suasana agak membaik. Aku duduk disamping JeongMin hyung. Hana , MinHyun nuna dan HyunSeong hyung masuk kedalam.

“ Hyung, apa yang terjadi?? “ tanyaku pada JeongMin hyung terduduk lesu. Tiba-tiba KwangMin datang dari dalam. Dia terkejut melihatku.

“ KwangMin-ah? Kau ada disini? Apa yang terjadi.. “

“ Ehm.. Nana, ternyata dia punya Kanker Otak stadium 4. “

“ Mworago? Stadium 4? Jinjjayo? “

“ Tadi, waktu aku ngobrol dengannya. Penyakitnya kumat.. bajuku saja sampai robek dan ini lenganku lihat.. ini bekas cakarannya “

“ Aigoo.. kenapa bisa begini?? “

“ Hyung, kau basah kuyup. Pergilah ke kamar mandi. Ini aku diberi HyunSeong hyung baju untukmu. Gantilah pakaianmu.. “

“ Nae. “. Aku bergegas ke kamar mandi dan berganti baju.

YoungMin POV End

————————————————————— TIGA BULAN KEMUDIAN —————————————————————–

KwangMin POV

“ Hem.. sebentar lagi ulang tahunku.. “ kataku menoleh pada Nana yang tak lain yeoja chinguku.

“ Jinjja? “ katanya menolehku. Aku mengangguk.

“ Aku ingin hadiah special darimu.. yang paaaaaling special.. “ godaku padanya

“ Apa yang kau inginkan? “

“ Eem??? Hotel? Rumah? Mobil? Bumi ini? Semuanya!! “ kataku membuatnya tertawa.

“ Hahaha,,.. kalau minta kado itu. Mintalah pada Eomma dan Appamu, aku tak memiliki uang lebih untuk itu.. apalagi Bumi ini? Oppa menghayal saja.. “

“ Hehehe.. Aku hanya minta satu padamu.. “

“ Apa? “

“ Berjanjilah padaku, kau akan selalu bersamaku dan hidup bersamaku sampai akhir hayatku.. “

“ Hahaha… apa yang kau fikirkan? Apa oppa tak lihat aku baik-baik saja?.. “

“ Berjanjilah Nana-ya… “

“ Arraseo.. aku janji.. “

Ku peluk dirinya, kucium keningnya. Ku lepas pelukanku. Dan kami kembali menikmati pemandangan dari atas Menara N Seoul. Hubungan kami hingga kini sangat dekat, dan aku lebih memperhatikannya, terutama pada penyakitnya itu. Kupeluk lagi dia dari belakang sambil menikmati pemandangan dari atas sini. “ Oh Tuhan.. jagalah dia, biarlah dia hidup bersamaku hingga nanti.. jangan ambil dia,. Aku mencintainya tuhan.. “  batinku dalam hati.

KwangMin POV End

Nana POV

Sekarang aku tak ragu lagi padanya. Dia benar-benar laki-laki yang baik. Dia menerimaku apa adanya. Dia kini yang selalu menemaniku apapun keadaanku. Aku semakin dekat dengannya. Kini, semua sudah mengetahui penyakitku. Mereka sangat perhatian padaku. Tak ada lagi yang kusembunyikan dari mereka… penyakitku sudah bukan suatu hal yang aneh lagi jika kambuh dihadapan keluargaku dan teman-teman BOYFRIEND. Tidak ada satupun  yang memperlakukanku seperti orang sakit pada umumnya. Semua memperlakukanku layaknya aku seperti manusia biasa. Sekarang aku dan Kwangmin namjachinguku sedang menikmati pemandangan di atas Menara N Seoul atau sering disebut Seoul-tukpyolsi. Pemandangannya sangat indah. Aku sudah lama tinggal di Korea,tapi baru kali ini pergi ke Seoul-tukpyolsi. Yaa beginilah orang sibuk.

Dua hari lagi KwangMin dan YoungMin ulang tahun. Aku akan memberikannya kado terspesial untuknya. Mungkin cukup dengan sebuah puisi romantis dan foto-foto kami selama ini kurasa sudah cukup.

Waktu sudah malam, aku sudah berada di rumah. Aku bersiap membuat puisi. Sedikit demi sedikit, perlahan-lahan ku ayunkan tangan kananku untuk membuat tulisan seindah mungkin dan membuat kata seromantis mungkin. Tapi, mungkin ini tidak akan menjadi puisi teromantis yang kubuat. Tiba-tiba setetes demi setetes air mataku jatuh ketika aku menulis di salah satu bagian kata. Entah mengapa, dengan segera aku menyelesaikan puisi ini, dan menghapus air mataku yang membasahi pipiku.  Aku merapikan beberapa foto yang telah kucetak,  fotoku bersama Kwangmin. Tiba-tiba aku teringat sesuatu. “ Jam Tangan! “ kataku cepat. Aku segera mencari Hana eonnie dan mengajaknya pergi berbelanja.

Nana POV End

Hana POV

“ Eonnie, aku ingin berbelanja. Kau mau ikut? “ tanya Nana padaku saat aku sedang makan.

“ Boleh, habis ini ya.. aku selesaikan makanku dulu.. “

“ Nae. Eonnie, bagaimana hubunganmu dengan YoungMin? “

“ Baik-baik saja.. Kau sendiri? “

“ Baik juga. Eonnie kau tak lupa sesuatukan? “

“ Apa? “

“ Ya! Kau tak ingat?? Namja chingumu ulang tahun kau tak ingat?? “

“ uhuk!!” aku terbatuk menelan secara cepat makanan yang belum kukunyah total.

“ Mwo????? Jinjja!! Aish~~ kenapa aku bisa lupa.. sekarang tanggal berapa? “

“ 22 April  “

“ Ya? 2 hari lagi. Aku belum menyiapkan semuanya… “

“ Kajja, selesaikan makanmu kita pergi membeli kado untuknya. “

“ Nae! “. Aku bergegas pergi ke kamar berganti baju dan pergi berbelanja dengan Nana. Mungkin aku akan membelikannya sebuah jam tangan.

Hana POV End

MinHyun POV

Sudah jam segini, mereka belum pulang juga. Aku benar-benar khawatir memikirkannya.

“ Kami pulang.. “ sapa mereka memasuki rumah.

“ Aigoo~~ lama sekali shoppingnya. Aku khawatir pada kalian. Kajja masuk dan tidurlah.. “ kataku mengelus rambut mereka. Kulihat tangan kananku, terlihat beberapa helai rambut rontok. Ini rambut Nana, rambutnya semakin lama semakin banyak yang rontok. Aku tersenyum padanya. Mereka bergegas masuk dan tidur. Semoga dia baik-baik saja. Jagalah dia tuhan..

MinHyun POV End

Hana POV

Siang ini, aku mempersiapkan kadoku untuk namjachingu ku tersayang. Jo YoungMin. Aku membungkus kado yang kubeli kemarin perlahan dengan hati. Aku tuliskan beberapa kata di kertas lalu kutaruh didalam kado tersebut.

Aku tak tahan menunggu esok hari. Aku sudah tak sabar memberikan kado ini untuknya. Aku juga tak sabar bertemu dengannya, sudah beberapa hari aku tak bertemu dengannya. Hhmm , semoga besok menjadi hari yang menyenangkan..

Hana POV End

Nana POV

Malam ini, malam terakhir namjachinguku menutup umurnya yang sekarang. Besok, dia sudah memulai hidupnya dengan umur yang baru. Tapi, ada apa denganku? Perasaan ku tak enak sekali. Ah~~ mungkin hanya perasaanku saja. Semoga besok menjadi hari yang tak pernah kulupakan dan kaulupakan.. Amin. Aku bergegas tidur..

Nana POV End

MinHyun POV

Sore ini, kami diundang menghadiri acara perayaan Ulang Tahun YoungMin dan KwangMin. Meski terkesan kecil-kecilan tapi, sepertinya lebih menyenangkan. Aku berdandan dengan rapi. Aku akan berangkat bersama HyunSeong Oppa dan 2 adik kembarku. Aku sudah siap, tinggal menunggu kedua adik kembarku dan HyunSeong Oppa yang akan menjemput kami. Aku turun ke lantai bawah menunggu Hana dan Nana di Ruang Tamu. Drrrt.. ada sebuah pesan masuk diponselku..

From : Jeongminnie

Chagiya.. kau sudah siap? Cepatlah datang kami sudah menunggu..

 

To : Jeongminnie

Hehehe, aku sudah siap. Tapi, sepertinya kedua adik kembarku belum siap. Mungkin kita akan datang agak terlambat. Sabarlah menunggu..

 

From : Jeongminnie

Berdandanlah secantik cinderellaa.. hehehe J

 

To : Jeongminnie

Kurasa dandananku sekarang melebihi kecantikan Cinderella.. hehe J

 

From : Jeongminnie

Jangan membuatku penasaran. Cepatlah datang, pesta akan dimulai.. Hati – hati dijalan..

 

To : Jeongminnie

Nae!!

“ Hana-ya, Nana-ya kau sudah siap?? Nona Kim!!! Kalian sudah siapp??  “ teriakku mengulang pertanyaanku. Kulihat mobil HyunSeong Oppa telah tiba menjemput kami.

“ Eonniee!!!!! Eonniee!!! Eonniee!!! “ teriak Hana panik. “ Oppa!! “ teriakku pada HyunSeong Oppa lalu berlari menghampiri kamar Nana dan Hana. Nana  tergeletak tak berdaya dengan darah bercucuran dari hidung dan telinganya. Dahinya juga berdarah, seperti terkena benturan.

“ Apa yang terjadi?? “ tanyaku panik.

“ Tadi, dia terpeleset dan dahinya membentur sudut  meja belajarku, saat ia hendak berpegangan. Aku sudah berusaha menolongnya, tapi aku terlambat “ jelasnya sambil menangis. HyunSeong Oppa datang lalu menggendong Nana dan membawanya menuju Rumah Sakit.

MinHyun POV End

~ Flashback ~

Nana POV

Aku lekas berganti baju setelah mandi. Aku sudah mempersiapkan sebuah gaun manis berwarna putih. Gaun ini tidak terlalu pendek, setidaknya masih sopan dan enak dipandang mata. Aku merapikan rambutku. Rambutku ku, kukepang sebelah. Dan sisanya kubiarkan terurai. Ku usapkan bedak ke wajahku. Ku oleskan lipstick berwarna pink bening, sehingga tidak terlalu mencolok. Tiba-tiba perasaanku tak enak. Aku segera pergi ke dapur mengambil minum.

< sreet.. >

Hampir saja aku jatuh terpeleset. Ternyata lantainya sedikit basah. Aku berjalan menuju dapur dan meneguk segelas air minum. Sudah cukup lega. Aku sudah siap, aku berlari kecil ke dalam kamarku untuk mengambil kado yang sudah kusiapkan untuk KwangMin. Tiba-tiba aku terpeleset, aku berpegangan pada meja belajar Hana eonnie, sialnya jidatku terbentur sudut meja belajar Hana eonnie dengan keras. Dan aku terbanting cukup keras ke lantai. Kepala ku membentur lantai cukup keras. Aku tergeletak di lantaidan tak sadarkan diri.

Nana POV End

~ Flashback End ~

Author POV

HyunSeong segera membawa Nana ke Rumah Sakit. Nana langsung dibawa masuk ke UGD. Tak lama, Dokter datang menghampiri HyunSeong sekeluarga.

“ Apakah kalian keluarganya? “

“ Iya, saya Kakaknya.. “ jawab HyunSeong.

“ Adik anda, mengalami pendarahan yang sangat serius. Dia kehilangan banyak darah. Maaf, sebelumnya apa dia punya penyakit lain? “

“ Iya, dia punya Kanker Otak. Sudah stadium akhir. “ timpal MinHyun.

“ Kanker Otak yang dideritanya sudah sangat serius. Kini adik anda koma, Kanker Otaknya menjalar ke tubuh bagian lain dengan sangat cepat. Hanya tuhan yang dapat membantu adik anda sekarang. Kemungkinan sembuhnya hanya 10%. Fatalnya jika dia sembuh, kemungkinan dia bisa Amnesia. Tabahkan diri kalian… “ kata Dokter itu, membuat HyunSeong, MinHyun dan Hana menangis.

Hana langsung menghubungi KwangMin.

“ Yeoboseyo? “

“ Yeoboseyo Hana-ya? Wae? “

“ Mianeh, kita tidak bisa ke dorm.. “

“ Wae? “

“ Nana.. dia.. “

“ Nana? Apa yang terjadi? “

“ Diaa.. dia koma.. sekarang dia ada di Rumah Sakit .. “

“ … “

“ Yeoboseyo? KwangMin-ah?? “

“ tiit tiit tiit.. “ suara sambungan teleponnya terputus. Aku menangis. Aku hanya bisa berdoa untuk keselamatan saudara kembarku. Aku membuka tasku, mengambil sebuah kotak putih. Ini adalah hadiah Nana untuk Kwangmin. Aku tak tahu pasti isi kotak ini. Yang pasti, Nana sudah menyiapkannya sebaik mungkin. Kuharap Kwangmin mau menerimanya.

Hana POV End

KwangMin POV

“ Diaa.. dia koma.. sekarang dia ada di Rumah Sakit .. “. Kulepaskan ponselku, dan ponselku jatuh ketanah. Aku tak kuasa membendung air mataku, mendengar kabar ini. Aku berlutut, aku tak tahu harus bagaimana.

“ Apa yang terjadi? “ tanya MinWoo. “ Nana, dia.. Dia koma.. “ kataku lemas. YoungMin hyung membantuku berdiri lalu memelukku. “ Kau yang sabar.. Nana pasti kuat.. “ katanya menepuk pundakku.

Kami bergegas ke Rumah Sakit. Aku melangkah tak berdaya begitu sampai dirumah sakit ini.  Disana aku melihat HyunSeong hyung berdiri bersandar tembok. MinHyun nuna dan Hana yang sedang duduk menangis. Semakin dekat aku dengan kamarnya, kakiku semakin lemas. Aku masih tak percaya dengan semua ini. Aku meneteskan air mataku.. aku tak kuasa membendungnya.

“ Kuatkan dirimu.. “ kata HyunSeong hyung padaku setibanya kami disana. Aku dipersilahkan masuk kekamar Nana seorang diri. Aku berjalan memasuki kamarnya. Aku berjalan perlahan menghampirinya. Air mataku jatuh begitu saja, melihatnya terbaring lemas, menggunakan alat bantu pernapasan dan alat bantu pendeteksi jantung. Aku duduk disampingnya. Gaun putih yang ia pakai, hampir memudar warnanya karena lumuran darah. Andai darah ini tak menodai bajunya, dan sekarang kami menikmati pesta pasti ia terlihat lebih cantik. Kubelai rambutnya, kulihat tanganku. Rambutya rontok. Kusentuh tangannya, ku kecup keningnya. Aku menangis saat mengecupnya. “ Nana-ah, aku mencintaimu.. Bertahanlah, aku membutuhkanmu.. Sadarlah.., aku akan selalu ada untukmu. Jangan tinggalkan aku.. Hiduplah bersamaku.. “ kataku meneteskan air mata. Air mataku jatuh membasahi pipinya. Tak lama kurasakan tangannya bergerak perlahan. “ Nana-ah.. Gwaenchana.. “ kataku tersenyum. Aku hampir berdiri untuk memanggil Dokter. Tapi, Nana , menahanku “ Oppa.. Saengil Chukkae Hamnida “ katanya lirih. “ Jangan pikirkan itu, pikirkan kesehatanmu.. “. Ia menggeleng.. “ Oppa,. Saranghae.. “ katanya lemas, mengenggam tanganku. Ia menangis, lalu menatap langit-langit kamar. Dia menghembuskan nafasnya panjang dan matanya terpejam perlahan. Genggamannya, melemas. Aku sudah tidak dapat merasakan dia bernafas. Alat pendeteksi jantung berbunyi

“ Tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittttttttttt “. Sebuah nada panjang berbunyi. “ Nana.. Nana-ah.. Bangun naa bangun..” panggilku menggoncang-goncangkan tubuhnya. Dia sudah terpejam. Tak ada balasan panggilanku. Tak lama Dokter datang, bersama seorang suster. Aku menangis sambil meneriakkan namanya. YoungMin hyung memelukku dan berusaha menjauhkanku dari Nana. “ Tenanglah KwangMin-ah.. “ katanya menenangkanku. “ Hyung.. Nana.. “ kataku pelan. Ia menepuk bahuku.

KwangMin POV End

Author POV

“ Maaf, kami tidak bisa membantu. Mungkin ini jalan yang terbaik untuknya. “ kata Dokter membuat semua yang menunggu Nana shock. Hana  langsung menangis dan memeluk HyunSeong.

“ Oppa… kenapa Nana diambil secepat ini?? “ kata Hana menangis dalam pelukkan HyunSeong. HyunSeong hanya memeluk dan ikut menangis merasakan kehilangan adiknya. HyunSeong melepaskan pelukaan Hana. Dan kini YoungMin yang memeluk Hana. HyunSeong mengeluarkan ponselnya dan menghubungi orang tuanya.

“ Yeoboseyo? Appa? Sudah sampai mana? “

“ Yeoboseyo.. Sudah sampai Seoul ini Appa dalam perjalanan ke Rumah Sakit. Apa yang terjadi, kenapa suaramu seperti orang sedang menangis?? “

“ Appa, mianhae.. aku tidak bisa menjaga Nana dengan baik.. “

“ Ani ani aniaa… kau sudah menjaganya… “

“ Appa, Eomma.. Nana meninggal… “

“ Jeongmalyo????    Appaa…. hiks hiks hiks…  “ suara HyunSeong eomma menangis hingga terdengar oleh HyunSeong.

“ Appa. Ppali ne? Ku tunggu disini.. Annyeong.. “

Semua orang yang berada di dalam ruangan itu menangis. Minhyun menangis dalam pelukan JeongMin. “ Ikhlaskan kepergiannya. Biarkan dia hidup tenang disana.. “ kata JeongMin menenangkan MinHyun.

Kini semua orang berada diluar ruangan. Para Dokter dan Suster sedang membersihkan jenasah Nana karena akan dibawa pulang lalu dimakamkan. HyunSeong sedang mencoba menghubungi orang tuanya. Hana duduk terisak diantara YoungMin dan KwangMin. Hana teringat oleh sesuatu.

“ KwangMin-ah.. Ini, kado dari Nana untukmu.. “ kata Hana menyerahkan sebuah kotak kecil berwarna merah tua bertali pita.

“ Apa ini? “

“ Entah, mungkin sebuah kado.. simpanlah.. dia benar-benar mencintaimu KwangMin-ah..  bukalah.. “

Author POV End

KwangMin POV

Kubuka perlahan kado kecil ini. Didalamnya hanya ada sebuah surat, fot-foto kami selama ini dan sebuah jam tangan. Di dalam jam tangan itu ada sebuah foto Nana yang sedang tersenyum senang. Kubuka suratnya dan kubaca

“ Kau cintaku…

  Kau sayangku…

  Kau kekasihku..

  Kau milikku..

            Pangeranku..

            Pelindungku..

            Kau yang selalu menemaniku..

            Kau yang selalu ada untukku..

            Kau adalah pahlawanku..

  Selamat datang diusia barumu..

  Selamat menikmati usia barumu..

  Tetap jagalah dirimu

  Dan jangan lupakan aku

  Ingatlah aku, karena aku tetap milikmu.. I LOVE U!

                        HAPPY BIRTHS DAY MY BOYFRIEND!   I’M YOURS!

Mungkin kamu membaca surat ini, aku sudah tak ada disisimu lagi. Entah mengapa perasaanku saat ini, tak enak sekali. Aku tak tahu firasat apa ini. Semoga ini hanya firasatku. Oppa, jagalah dirimu.. carilah pengganti yang lebih baik dariku. Aku sudah capek, hidup seperti ini. Hidup dikejar-kejar terus oleh penyakit. Maaf, aku tidak bisa memenuhi janji ku padamu. Tapi berjanjilah kalau kau akan melupakanku dan mencari penggantiku. Entah, angin apa yang membuatku berbicara seperti ini. Tapi, yang jelas aku mencintaimu. Mungkin, sisa hidupku tinggal sedikit lagi. Lupakan aku. Aku bukanlah milikmu lagi. Aku milik Tuhan. Aku sudah aman disini. Aku akan kekal disini. SELAMANYA. Saranghae❤. – Nana  -. “

Setetes demi setes air mataku keluar membasahi pipiku ketika membaca suratnya. Air mataku keluar semakin deras ketika aku melihat foto-fotoku dan dia sewaktu kami berjalan-jalan, melakukan kegiatan apapun bersama. Yang terakhir kulihat sebuah jam tangan di dalam kotak itu. Dibalik lingkaran pada jam tangan itu tertulis “ Nana with Kwangmin “.

“ Aku berjanji padamu, aku akan mencari penggantimu!! Aku janji. Selemat tinggal Na.. Semoga kau tenang disana.. I Love U too “

END

This entry was posted by boyfriendindo.

6 thoughts on “[FANFICT/FREELANCE] Happy Births Day My Boyfriend – Chapter 05 (END)

  1. hiks…thor knpa nana nya mninggal??? T.T
    *ikutan nangis
    FFnya daebak thor bkin nae trhanyut ke dlm tngisan bribu air mata
    *plaak
    tepuk tangan buat author
    *prok prok prok

  2. Mian baru comment di page terakhir. Tapi i wanna say….daebaaakk buat author. Ceritanya bagus banget. Smpe nangis jadinya. Xritanya bisa bikin penasaran. Good ff. Ditunggu ff selanjutnya kak ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: